PDIP akui Jokowi gunakan kekuasaan pada iklan di bioskop

REPORTED BY: Insan Praditya

PDIP akui Jokowi gunakan kekuasaan pada iklan di bioskop Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto

Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto menanggapi iklan Jokowi di bioskop yang tengah ramai diperbincangkan di media sosial. Hasto mengatakan beberapa kalangan salah tafsir, dan seharusnya dapat membedakan antara penggunaan kekuasaan atau "the use of power" dengan penyalahgunaan kekuasaan atau "abuse of power". Yang dilakukan Jokowi, menurutnya lebih kepada penggunaan kekuasaan Jokowi sebagai pertahana.

"Banyak yang salah membedakan antara use of power dan abuse of power, contohnya ketika ada salah satu pimpinan yang minta anaknya difasilitasi pada saat keluar negeri. Tetapi, kalau dalam konteks penyampaian keberhasilan ya itu merupakan posisi strategis dimanapun dimiliki incumbent," kata Hasto kepada rimanews di Posko Cemara, Jakarta, Kamis (13/09/2018).

Hasto mengatakan iklan tersebut tidak memiliki konten kampanye dengan memperlihatkan gambar bakal calon wakil presiden Ma'ruf Amin. Ia mengatakan iklan tersebut hanya menyampaikan komitmen Jokowi membangun kedaulatan pangan dalam negeri.

"Itu kan tidak ada permintaan mencoblos. Tidak ada permintaan. Gambar kiai Maruf juga kan gak ada di situ. Kita menyampaikan salah satu komitmen Pak Jokowi membangun kedaulatan di bidang pangan," kata Hasto.

Hasto mengatakan iklan itu hanya menyampaikan ke masyarakat hasil kerja Jokowi sebagai Presiden serta hasil positif yang diterima masyarakat.

"Itu untuk menginformasikan kepada rakyat ini loh pajak-pajak rakyat seperti apa. Itu kan sebagai hal positif. Ini hal biasa dilakukan dalam demokrasi kita semakin matang jadi yang mengkritik itu melihat ke dalam, melihat kepentingan bangsa dan negara," tutupnya.

Sebelumnya, iklan layanan masyarakat di bioskop ramai diperbincangkan di media sosial. Iklan tersebut berisi pembangunan beberapa bendungan di Indonesia. Di akhir iklan, ada kutipan dari Presiden Joko Widodo yang diikuti dengan tagar #MENUJUINDONESIAMAJU.

 

TKD Jabar: Suara Jokowi-Ma'ruf di Priangan Barat dan Priangan Timur masih lemah
DPR desak Kemenag efisienkan pembuatan kartu nikah
Ma'ruf Amin: Masyarakat salah paham soal orang buta dan budek
Demokrat sepakat dengan Sandiaga soal genderuwo ekonomi di pemerintahan Jokowi
Kubu Prabowo sebut penurunan kemiskinan Jokowi kalah dengan Megawati dan Gusdur
DPR nilai sudah seharusnya standar nilai CPNS tinggi
Dispotdirga sosialisasi jurnalistik dan penggunaan internet TNI AU
Bamsoet: hentikan kenaikan harga beras medium
PT Petamburan minta putusan pengadilan dihormati
Kunjungan DPR ke Selandia Baru bahas isu strategis
Bro Sandi: Di masa depan, air akan lebih berharga dari emas
Sandiaga Uno akan beri cabai mulut politisi yang kasar
DPR sebut kartu nikah lebih efisien dari buku nikah
Fadli Zon nilai Sandiaga langkahi makam tokoh NU tak berdampak bagi bangsa
Rocky Gerung: istilah politik genderuwo Jokowi dangkal dan konyol
Fetching news ...